Skip to main content

Perbedaan VitaminC Dengan Ester-C

Perbedaan VitaminC Dengan Ester-C

Vitamin C vs Ester-C
Berikut adalah Perbedaan VitaminC Dengan Ester-C 
Vitamin C diperlukan untuk memulai pembentukan kolagen, norepinefrin, dan karnitin. Satu-satunya masalah adalah bahwa tubuh manusia tidak dapat memproduksi vitamin ini dengan sendirinya. Itulah mengapa vitamin ini dianggap sebagai vitamin esensial. Oleh karena itu, perlu makan makanan yang kaya vitamin C atau mengambil suplemen vitamin C untuk menuai manfaat kesehatan yang berlimpah.

Dalam bentuk suplemennya, vitamin C disiapkan dalam berbagai cara dengan Ester-C menjadi varietas yang terdistribusi luas. Ester-C sebenarnya tidak sama dengan asam L-askorbat (vitamin C alami) karena kalsium askorbat adalah bahan utama. Ini hanya menggabungkan beberapa metabolit vitamin C. Alasan untuk kombinasi aneh ini adalah untuk memberikan pengaruh pada Ester-C dibandingkan vitamin C biasa dalam hal ketersediaan hayati.

Vitamin C alami berasal dari sayuran segar dan sejumlah besar varietas buah. Vitamin ini penting karena membantu memperkuat pertahanan utama tubuh dan memerangi radikal bebas. Terlalu banyak asupan vitamin ini tidak pernah mengkhawatirkan karena tidak ada yang namanya overdosis vitamin C. Namun, orang yang memiliki kelainan pencernaan mungkin menunjukkan tanda-tanda beracun vitamin C, tetapi hanya dalam dosis yang sangat tinggi. Dalam kedua kasus, asupan tinggi produk vitamin C yang abnormal dikatakan menyebabkan diare.

Ester-C jelas lebih mahal daripada vitamin C biasa karena sudah disiapkan secara komersial di laboratorium. Namun secara biologis, Ester-C sama dengan vitamin C karena dapat memberikan manfaat yang sama untuk perbaikan kulit, meningkatkan penglihatan, dan memerangi penyakit. Awalnya, Ester-C dipasarkan mengklaim bahwa ia memiliki bioavailabilitas yang lebih besar daripada vitamin C biasa (tiga atau empat kali lebih besar). Ini menyiratkan bahwa seseorang harus mengambil hanya satu dosis Ester-C untuk mencapai hasil yang sama dengan mengambil dalam tiga hingga empat kapsul vitamin C. Namun, klaim ini sangat diperebutkan karena beberapa penelitian telah menemukan bahwa memang tidak ada perbedaan yang signifikan. dalam bioavailabilitas antara dua bentuk vitamin C.

Salah satu aspek yang bisa dibanggakan Ester-C adalah netralitas pH-nya. Ester-C dibuat memiliki pH yang lebih netral dibandingkan dengan komposisi alami vitamin C yang sedikit asam.

Ringkasan:

1.Vitamin C lebih alami dibandingkan dengan Ester-C yang bermerek dagang atau dipatenkan.
2.Vitamin C adalah asam askorbat L sedangkan Ester-C terutama kalsium askorbat dengan garam vitamin C.
3.Vitamin C lebih asam dari Ester-C
4.Vitamin C lebih murah daripada Ester-C.
5. Meskipun masih sangat bisa diperdebatkan, Ester-C pada awalnya dikatakan lebih bioavailable daripada vitamin C.
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar